Diabetes Tipe 1 dan Pengganggu Sekolah

Diabetes Tipe 1 dan Pengganggu Sekolah

Anak laki-laki saya, di tahun pertama sekolah menengah atas dan bertipe 1, diejek setelah mengalami hipo di kelas. Dia tidak ingin aku mengeluh kalau-kalau itu akan memperburuk keadaan.

Menderita diabetes dapat membuat seorang anak menjadi sasaran empuk para penindas – melihat mereka mendapat perlakuan khusus di kelas (misalnya jika terjadi hipo) atau selama ujian dapat menyebabkan anak-anak lain menargetkan mereka sebagai 'guru kesayangan' atau sejenisnya. Demikian pula, beberapa anak tidak dapat menahan diri untuk tidak mengejek teman sekelasnya yang melakukan tes darah, mendapat suntikan, perlu makan di acara sosial, atau diperbolehkan makan permen di kelas padahal mereka tidak melakukannya – sayangnya, mengeroyok seseorang yang tampak rentan atau berbeda bukanlah hal yang aneh. perilaku pada kelompok umur.

Meskipun menargetkan seseorang untuk suatu kondisi yang tidak dapat mereka atasi tampaknya kejam, pendapat saya adalah bahwa anak-anak mungkin menggunakan intimidasi terhadap anak yang baru didiagnosis sebagai cara untuk mengatasi kecemasan dan kebingungan mereka sendiri tentang apa yang terjadi pada sesama siswa. Saya dapat memahami ketakutan anak Anda untuk mendapatkan lebih banyak perhatian dengan memberi tahu gurunya, namun mengabaikan masalah tersebut sepertinya tidak akan menghilangkan masalah tersebut. Jika anak Anda diejek atau menjadi korban karena diabetesnya, hal ini harus diperlakukan sama seperti kejadian penindasan lainnya. Pertama, Anda perlu membicarakan hal ini dengan orang yang tepat di sistem sekolah – hal ini dapat dengan mudah ditangani dengan berbicara dengan guru (atau para guru) anak Anda. Dalam kasus yang parah, hal ini mungkin menjadi masalah bagi kepala sekolah.

Pada anak-anak saya, saya mendapati bahwa pendekatan di muka adalah pencegahan terbaik dalam hal penindasan. Setiap kali salah satu putra saya pindah ke sekolah baru, saya mengatur pertemuan dengan gurunya dan menjelaskan kondisinya kepada mereka. Saya kemudian meminta mereka untuk menunjukkan DVD pendek tentang Diabetes Tipe 1 di kelas anak saya agar dia tidak malu di depan teman-temannya. Memiliki pemahaman tentang situasi tampaknya membuat anak-anak enggan melakukan perilaku intimidasi.

Jika anak Anda merasa sanggup, dia dapat menunjukkan perlengkapan diabetesnya di depan kelas, menjelaskan untuk apa segala sesuatunya digunakan. Hal ini selalu memberikan hasil positif bagi keluarga kami, karena anak-anak lain pada umumnya tertarik. Mengungkapkan semua ini akan menghilangkan misteri diabetes dan begitu orang lain mengetahui lebih banyak tentang kondisinya, hal itu tidak membuat anak saya berbeda.

TINGGALKAN KOMENTAR

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang wajib diisi ditandai *


id_IDID